Home / Lain-lain / Cegah Penimbunan Barang, Pemkot Depok Intensifkan Sidak Pasar Tradisional
Terus Dipantau : Pemkot Depok pastikan tidak ada penimbunan barang di pasar-pasar tradisional.

Cegah Penimbunan Barang, Pemkot Depok Intensifkan Sidak Pasar Tradisional

Depok – Memasuki awal bulan suci Ramadan 1440 Hijriyah, Pemerintah Kota (Pemkot) Depok melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke sejumlah pasar-pasar tradisional di Kota Depok. Hal itu ditegaskan Wali Kota Depok Mohammad Idris di Balai Kota Depok, belum lama ini.

Idris sapaan akrabnya juga menegaskan bahwa dalam pelaksanaan sidak di pasar-pasar tradisional kota Depok tidak ditemukan adanya penimbunan sembilan barang kebutuhan pokok (sembako) di Kota Depok.

“Stok komoditas sembako masih mencukupi untuk kebutuhan selama Ramadhan. Tidak ada penimbunan sembako,” kata Idris.

Sidak dilakukan bersama Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Depok dan unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopinda) Kota Depok untuk mengawasi ketahanan pangan dan memantau harga sembako.

Menurut Idris, harga sembako seperti beras, daging sapi, daging ayam, dan telur masih stabil, tidak ada kanaikan yang menonjol.

“Untuk beras kualitas premium harganya masih stabil yakni Rp 11.500, telur ayam broiler Rp 25.000/kg. Kemudian untuk harga daging sapi murni dan ayam broiler juga tidak mengalami kenaikan, yaitu Rp 120 ribu/kg dan Rp 38 ribu/kg,” jelasnya.

Namun, Idris mengakui ada beberapa kebutuhan pokok yang mengalami kenaikan harga cukup tinggi yakni bawang merah dari Rp 30 ribu/kg menjadi Rp 48 ribu/kg. Untuk bawang putih mengalami kenaikan dari Rp 35 ribu/kg meningkat menjadi Rp 60 ribu/kg.

“Tetapi, kenaikan harga tersebut masih berada di bawah harga eceran tertinggi di Jawa Barat (Jabar), harga tertinggi untuk bawang putih Rp 80 ribu/kg dan bawang merah Rp 48 ribu-Rp 50 ribu/kg,” terang Idris.

Baca Juga:   Ini Cara Ampuh Agar Anak Hobi Membaca

Dia mengutarkan, pihaknya akan terus mengintensifkan pemantauan pergerakan harga bahan kebutuhan pokok, terutama beras, bawang merah, cabe, telur ayam, daging ayam, daging sapi, dan minyak goreng. Memastikan ketersediaan stok dan pasokan bahan kebutuhan pokok yang ada di gudang, pasar tradisional maupun pasar ritel modern.

“Kami juga akan terus memantau para pedagang agar tidak menaikan harga secara berlebihan dan tidak melakukan penimbunan barang, khususnya barang kebutuhan pokok serta mengajak masyarakat tidak berperilaku konsumtif karena akan dapat berdampak terjadinya kenaikan harga,” ujar Idris.

Selain itu, untuk mencegah kelangkaan gas elpiji tiga kilogram, Himpunan Wiraswasta Nasional Minyak dan Gas Bumi (Hiswana Migas) Kota Depok melakukan penambahan fakultatif gas elpiji bersubsidi itu sebesar 20 persen dari jumlah kebutuhan per bulan. Dengan penambahan gas elpiji tiga kilogram menjadi 285 ribu tabung, dipastikan stok elpiji bersubsidi cukup hingga akhir Ramadhan dan lebaran Idul Fitri.

“Sejak April 2019, alokasi gas elpiji tiga kilogram sudah mulai ada tambahan fakultatif sebesar 20 persen, dari alokasi normal 1.425 ribu tabung di setiap bulannya. Termasuk juga di Ramadhan tahun ini,” tutur Penasihat Hiswana Migas, M Athar Susanto.

Dia menambahkan, selain menambah jumlah pasokan elpiji, pihaknya juga menyiapkan agen siapa dan pangkalan siaga elpiji selama Ramadhan dan Idul Fitri dengan jumlah agen siaga sebanyak 15 agen dan 125 pangkalan siaga yang tersebar di 63 kelurahan.

“Nanti untuk agen siaga diadakan di setiap kecamatan, sementara pangkalan siaga akan disiapkan sebanyak dua pangkalan untuk setiap keluarahan,” terang Athar.

(Hum/dik/sinde)

Baca juga

Olahraga Bersama Kejaksaan Negeri (Kejari) Depok

Kajari Depok ditaklukan Kasi Pidum

SINDE – Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Depok Yudi Triyadi ditaklukan Kepala Seksi Pidana Umum (Kasi …